Makalah Teori Konsumsi dan Fungsi Konsumsi ~ Knowledge Is Free

Makalah Teori Konsumsi dan Fungsi Konsumsi


BAB I
PENDAHULUAN
TONTON VIDEO BELAJAR HUKUM ONLINE
 

A.    Latar Belakang Masalah
Pengeluaran konsumsi masyarakat adalah satu variabel makro ekonomi yang dilambangkan “C”. Konsep konsumsi yang merupakan konsep yang di Indonesiakan dalam bahasa inggris “Consumption”, merupakan pembelajaan yang dilakukan oleh rumah tangga ke atas barang-barang akhir dan jasa-jasa dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhan dari orang-orang yang melakukan pembelanjaan tersebut atau juga pendapatan yang dibelanjakan. Bagian pendapatan yang tidak dibelanjakan disebut tabungan, dilambangkan dengan huruf “S” inisial dari kata saving. Apabila pengeluaran-pengeluaran konsumsi semua orang dalam suatu negara dijumlahkan, maka hasilnya adalah pengeluaran konsumsi masyarakat negara yang bersangkutan. Pertumbuhan ekonomi saat ini bertumpu pada konsumsi karena peranan sektor investasi dan ekspor mendorong pertumbuhan ekonomi.

B.     Rumusan Masalah
1.      Apa itu konsumsi dan fungsi konsumsi?
2.      Apa yang menjadi variabel lain yang mempengaruhi pengeluaran konsumsi?
3.      Apa yang menjadi prinsip konsumsi?

C.    Tujuan Penelitian
Tujuan dibuatnya makalah ini adalah untuk :
1.      Mengetahui apa yang dimaksud dengan teori konsumsi.
2.      Mengetahui fungsi dari konsumsi.
3.      Mengetahui apa saja yang mempengaruhi konsumsi.
4.      Mengetahui apa saja prinsip dari konsumsi.
5.      Mengetahui bagaimana teori konsumsi dalam perbaikan ekonomi.


BAB II
PEMBAHASAN
A.    Pengertian Konsumsi dan Fungsi Konsumsi
Dilihat dari segi ekonomi, , konsumsi merupakan tindakan untuk mengurangi atau menghabiskan nilai guna ekonomi suatu benda. Sedangkan menurut Dharam Bannoch dalam bukunya ieconomicsi memberikan pengertian tentang konsumsi yaitu merupakan pengeluaran total untuk memperoleh barang dan jasa dalam suatu perekonomian dalam suatu perekonomian dalam jangka waktu (dalam satu tahun) pengeluaran.
Konsumsi adalah pembelanjaan atas barang-barang dan jasa-jasa yang dilakukan oleh rumah tangga dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhan dari orang yang melakukan pembelanjaan tersebut. Pembelanjaan masyarakat atas makanan, pakaian, dan barang-barang kebutuhan mereka yang lain digolongkan pembelanjaan atau konsumsi. Barang-barang yang diproduksi untuk digunakan oleh masyarakat untuk memenuhi kebutuhannya dinamakan barang konsumsi. Fungsi konsumsi adalah suatu kurva yang menggambarkan sifat hubungan di antara tingkat konsumsi rumah tangga dalam perekonomian dengan pendapatan nasional (pendapatan disposebel) perekonomian tersebut. Fungsi konsumsi dapat dinyatakan dalam persamaan :
C = a + bY
Dimana
a adalah konsumsi rumah tangga ketika pendapatan nasional adalah 0.
b adalah kecondongan konsumsi marginal.
C adalah tingkat konsumsi.
Y adalah tingkat pendapatan nasional.
Ada dua konsep untuk mengetahui sifat hubungan antara pendapatan disposebel dengan konsumsi dan pendapatan disposebel dengan tabungan yaitu konsep kecondongan mengkonsumsi dan kecondongan menabung. Kecondongan mengkonsumsi dapat dibedakan menjadi dua yaitu kecondongan mengkonsumsi marginal dan kecondongan mengkonsumsi rata-rata.
Kecondongan mengkonsumsi marginal dapat didefinisikan sebagai perbandingan diantara pertambahan konsumsi (C) yang dilakukan dengan pertambahan pendapatan disposebel (Yd) yang diperoleh. Nilai kecondongan mengkonsumsi marginal dapat dihitung dengan menggunakan formula : MPC = Yd . C
Kecondongan mengkonsumsi marginal dapat didefinisikan sebagai perbandingan diantara tingkat pengeluaran konsumsi (c) dengan tingkat pendapatan disposebel pada ketika konsumen tersebut dilakukan (Yd). Nilai kecondongan konsumsi rata-rata dapat dihitung dengan menggunakan formula APC = Yd . C
Kecondongan menabung dapat dibedakan menjadi dua yaitu:
Kecondongan menabung marginal dapat didefinisikan perbandingan di antara pertambahan tabungan ( dengan pertambahan pendapatan disposebel (. Nilai kecondongan menabung marginal dapat dihitung dengan menggunakan formula MPS = Yd . S
Kecondongan menabung rata-rata menunjukkan perbandingan di antara tabungan (S) dengan pendapatan disposebel (Yd). Nilai kecondongan menabung rata-rata dapat dihitung dengan menggunakan formula APS = Yd . S

B.     Macam-macam Teori Konsumsi
1.      Teori Konsumsi John Maynard Keynes
Dalam teorinya Keynes mengandalkan analisis statistik, dan juga membuat dugaan-dugaan tentang konsumsi berdasarkan introspeksi dan observasi casual. Pertama dan terpenting Keynes menduga bahwa, kecenderungan mengkonsumsi marginal (marginal propensity of consume) jumlah yang di konsumsi dalam setiap tambahan pendapatan adalah antara nol dan satu. Kedua, Keynes menyatakan bahwa rasio konsumsi terhadap pendapatan, yang disebut kecenderungan mengkonsumsi rata-rata (avarange prospensity to consume), turun ketika pendapatan naik. Ia percaya bahwa tabungan adalah kemewahan, sehingga ia berharap orang kaya menabung dalam proporsi yang lebih tinggi dapat pendapatan mereka ketimbang yang miskin.
Ketiga, Keynes berpendapat bahwa pendapatan merupakan determinan konsumsi yang penting dan tingkat bunga tidak memiliki peranan penting. Keynes menyatakan bahwa pengaruh tingkat bunga terhadap konsumsi hanya sebatas teori. Berdasrkan tiga dugaan ini, fungsi konsumsi keynes sering ditulis sebagai : C = C + cY, C > 0, 0 < c < 1.
Keterangan :
c = konsumsi
Y = pendapatan disposebel
C = konstanta
c = kecenderungan mengkonsumsi marginal
Beberapa catatan mengenai fungsi konsumsi Keynes:
Variabel nyata adalah bahwa fungsi konsumsi Keynes menunjukkan hubungan antara pendapatan nasional dengan pengeluaran konsumsi yang keduanya dinyatakan dengan menggunakan tingkat harga konstan. Pendapatan yang terjadi disebutkan bahwa pendapatan nasional yang menentukan besar kecilnya pengeluaran konsumsi adalah pendapatan nasional yang terjadi atau current national income.
Bentuk fungsi konsumsi menggunakan fungsi konsumsi dengan bentuk garis lurus. Keynes berpendapat bahwa fungsi konsumsi berbentuk lengkung.
1.      Teori Konsumsi dengan Hipotesis Pendapatan Permanen (Milton Friedman)
Menurut teori ini pendapatan masyarakat dapat digolongkan menjadi 2 yaitu pendapatan permanen (permanent income) dan pendapatan sementara (transitory income). Pengertian dari pendapatan permanen adalah pendapatan yang selalu diterima pada setiap periode tertentu dan dapat diperkirakan sebelumnya, misalnya pendapatan dari gaji, upah. Pengertian pendapatan sementara adalah pendapat yang tidak bisa diperkirakan sebelumnya.
Friedman menganggap pula bahwa tidak ada hubungan antara pendapatan sementara dengan pendapatan permanen, juga antara konsumsi sementara dengan konsumsi permanen, maupun konsumsi sementara dengan pendapatan sementara. Sehingga MPC dari pendapatan sementara sama dengan nol yang berarti bila konsumen menerima pendapatan sementara positif maka tidak akan mempengaruhi konsumsi dan sebaliknya bila konsumen menerima pendapatan sementara yang negatif maka tidak akan mengurangi konsumsi.


2.      Teori Konsumsi dengan Hipotesis Siklus Hidup
Teori dengan hipotesis siklus hidup dikemukakan oleh Franco Modigliani. Franco Modigliani menerangkan bahwa pola pengeluaran konsumsi masyarakat mendasarkan kepada kenyataan bahwa pola penerimaan dan pola pengeluaran konsumsi seseorang pada umumnya dipengaruhi oleh masa dalam siklus hidupnya.
Karena orang cenderung menerima penghasilan/pendapatan yang rendah pada usia muda, tinggi pada usia menengah dan rendah pada usia tua, maka rasio tabungan akan berfluktasi sejalan dengan perkembangan umur mereka yaitu orang muda akan mempunyai tabungan negatif (dissaving), orang berumur menengah menabung dan membayar kembali pinjaman pada masa muda mereka, dan orang usia tua akan mengambil tabungan yang dibuatnya di masa usia menengah.
Selanjutnya Modigliani menganggap penting peranan kekayaan (assets) sebagai penentu tingkah laku konsumsi. Konsumsi akan meningkat apabila terjadi kenaikan nilai kekayaan seperti karena adanya inflasi maka nilai rumah dan tanah meningkat, karena adanya kenaikan harga surat-surat berharga, atau karena peningkatan dalam jumlah uang beredar. Sesungguhnya dalam kenyataan orang menumpuk kekayaan sepanjang hidup mereka, dan tidak hanya orang yang sudah pensiun saja. Apabila terjadi kenaikan dalam nilai kekayaan, maka konsumsi akan meningkat atau dapat dipertahankan lebih lama. Akhirnya hipotesis siklus kehidupan ini akan berarti menekan hasrat konsumsi, menekan koefisien pengganda, dan melindungi perekonomian dari perubahan-perubahan yang tidak diharapkan, seperti perubahan dalam investasi, ekspor maupun pengeluaran-pengeluaran lain.
3.      Teori Konsumsi dengan Hipotesis Pendapatan Relatif.
James Dusenberry mengemukakan bahwa pengeluaran konsumsi suatu masyarakat ditentukan terutama oleh tingginya pendapatan tertinggi yang pernah dicapainya.Pendapatan berkurang, konsumen tidak akan banyak mengurangi pengeluaran untuk konsumsi. Untuk mempertahankan tingkat konsumsi yang tinggi, terpaksa mengurangi besarnya saving. Apabila pendapatan bertambah maka konsumsi mereka juga akan bertambah, tetapi bertambahnya tidak terlalu besar. Sedangkan saving akan bertambah besar dengan pesatnya.
Dalam teorinya, Dusenberry menggunakan dua asumsi yaitu :
1.      Selera rumah tangga atas barang konsumsi adalah interdependen. Artinya pengeluaran konsumsi rumah tangga dipengaruhi oleh pengeluaran yang dilakukan oleh orang sekitarnya.
2.      Pengeluaran konsumsi adalah irrevesibel. Artinya pola pengeluaran seorang pada saat penghasilan naik berbeda dengan pola pengeluaran pada saat penghasilan mengalami penurunan.

C.    Beberapa Variabel Lain yang Mempengaruhi Pengeluaran Konsumsi
Perkembangan ekonomi yang terjadi mengakibatkan bertambahnya variabel yang dapat mempengaruhi pengeluaran konsumsi adalah sebagai berikut :
1.      Pendapatan nasional
2.      Inflasi
3.      Suku bunga
4.      Jumlah yang beredar
5.      Selera
6.      Faktor sosial ekonomi
7.      Kekayaan
8.      Keuntungan/kerugian capital
9.      Tingkat harga
10.  Barang tahan lama
11.  Kredit

D.    Prinsip Teori Ekonomi
1.      Barang (goods) yang dikonsumsi mempunyai sifat semakin banyak akan semakin besar manfaatnya.
2.      Utilitas (utility) adalah manfaat yang diperoleh seseorang karena ia mengkonsumsi barang, dengan demikian ukuran manfaat (kepuasan) bagi seseorang karena mengkonsumsi barang.
3.      Pada teori utilitas berlaku Hukum Manfaat yang Makin Menurun (The Law of Diminishing Marginal Utility) yaitu bahwa awalnya seorang konsumen mengkonsumsi satu unit barang tertentu akan memperoleh tambahan utilitas (manfaat) yang besar, akan tetapi tambahan unit konsumsi barang tersebut akan memberikan tambahan utilitas (manfaat) yang semakin menurun, dan bahkan memberikan manfaat negatif.
4.      Pada teori utilitas berlaku konsistensi preferensi, yaitu bahwa konsumen dapat secara tuntas menentukan rangking dan ordering pilihan di antara berbagai paket barang yang tersedia.
5.      Dalam teori utilitas dikatakan bahwa konsumen mempunyai pengetahuan yang sempurna berkaitan dengan keputusan konsumsinya.




















BAB III
PENUTUP

A.    Kesimpulan
Konsumsi adalah pembelanjaan atas barang-barang dan jasa-jasa yang dilakukan oleh rumah tangga dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhan dari orang yang melakukan pembelanjaan tersebut.Fungsi konsumsi adalah suatu kurva yang menggambarkan sifat hubungan di antara tingkat konsumsi rumah tangga dalam perekonomian dengan pendapatan nasional (pendapatan disposebel) perekonomian tersebut. Fungsi konsumsi dapat dinyatakan dalam persamaan :
C = a + bY
Macam-macam Teori Konsumsi :
1.      Teori Konsumsi John Maynard Keynes.
2.      Teori Konsumsi dengan Hipotesis Pendapatan Permanen (Milton Friedman).
3.      Teori Konsumsi dengan Hipotesis Siklus Hidup.
4.      Teori Konsumsi dengan Hipotesis Pendapatan Relatif.
5.       
Beberapa Variabel Lain yang Mempengaruhi Pengeluaran Konsumsi.
Perkembangan  ekonomi yang terjadi mengakibatkan bertambahnya variabel yang dapat mempengaruhi pengeluaran konsumsi adalah sebagai berikut :
1.      Pendapatan nasional
2.      Inflasi
3.      Suku bunga
4.      Jumlah yang beredar
5.      Selera
6.      Faktor sosial ekonomi
7.      Kekayaan
8.      Keuntungan/kerugian capital
9.      Tingkat harga
10.  Barang tahan lama
11.  Kredit
Prinsip Teori Konsumsi
1.      Barang (goods) yang dikonsumsi mempunyai sifat semakin banyak akan semakin besar manfaatnya.
2.      Utilitas (utility) adalah manfaat yang diperoleh seseorang karena ia mengkonsumsi barang, dengan demikian ukuran manfaat (kepuasan) bagi seseorang karena mengkonsumsi barang.
3.      Pada teori utilitas berlaku Hukum Manfaat yang Makin Menurun (The Law of Diminishing Marginal Utility) yaitu bahwa awalnya seorang konsumen mengkonsumsi satu unit barang tertentu akan memperoleh tambahan utilitas (manfaat) yang besar, akan tetapi tambahan unit konsumsi barang tersebut akan memberikan tambahan utilitas (manfaat) yang semakin menurun, dan bahkan memberikan manfaat negatif.
4.      Pada teori utilitas berlaku konsistensi preferensi, yaitu bahwa konsumen dapat secara tuntas menentukan rangking dan ordering pilihan di antara berbagai paket barang yang tersedia.
5.      Dalam teori utilitas dikatakan bahwa konsumen mempunyai pengetahuan yang sempurna berkaitan dengan keputusan konsumsinya
B.     Saran
Demikianlah makalah ini saya buat, hanya sampai disini isi pembahasan teori konsumsi, apabila ada kekurangan dalam menyusun makalah ini, saya mohon maaf. Maka dari itu saya membutuhkan saran demi penyempurnaan makalah ini. Semoga makalah ini dapat memberikan manfaat bagi pembaca.